Sabtu, 06 Mei 2017

Melancong Ke Negeri Jiran

Jadi ceritanya beberapa minggu kemaren gw dapet kesempatan buat stay di KUL (atau manusia normal lainnya bilang Kuala Lumpur) Malaysia. Kesempatan ini gw dapet dalam rangka Malindo Air (yang merupakan anak perusahaan dari Lion Group) sedang kekurangan man power. Jadi istilahnya ada semacam transfer pemain gitu Sob. Total ada sepuluh lembar yang dikirim. 4 orang dari main base alias jekardah dan 6 orang dari out station, ada yang dari station cawang, pasar minggu, duren kalibata, manggarai, depok, dan cilebut. Hahaha tolong abaikan keenam nama station commuterline terakhir. Jadi enam orang daerah itu ada yang berasal dari Medan, Pekanbaru, Surabaya, Makassar, Manado, dan satu lagi Banjarnegara. Wahaha ngapak dong?. Typo sob, maksud gw Banjarmasin. 

Berangkat dibagi 2 gelombang. Yang pada intinya gw berangkat gelombang kedua, siang jam 11 naik JT-280. Waww, sebuah pengalaman unik karena ini perjalanan norak kedua gw ke luar negeri, aihhh luar negeri. Jadi inget kata-kata Bu dokter gigi waktu dulu mau periksa gigi sebelum cuss ke Vietnam.
Dokter: “emang rencananya mau dines kemana dek?”.
Gw: “mau ke Vietnam Dok”. Dengan bangga gw jawab demikian. Pikir gw, gw dah berasa paling keren saat cerita mau dines ke luar untuk pertama kalinya. Dan yang nanya ini kan dokter tuh, udah ibu-ibu. Yaa siapa tau gw bisa dijodohin sama anaknya yang cewek. Hahaha.
Tapi apa jawabnya?
Dokter: “dek..dek.. dines keluar negeri kok vietnam. Orang tuh langsung ke perancis gitu”.
Gw: “tapi dok..tapi..”. *dan gw ngerasa ngga keren lagi. (nangis guling-guling). 

biasa aja dong Fer. haha
Bareng mantan temen sekelas di BAM 8. Namanya Feri alias si mereng dan empat orang lainnya akhirnya pesawat tinggal landas dengan sempurna. Nampak rumah-rumah megah yang kita lihat dari jarak sekian meter di darat seketika dengan perlahan berubah semakin kecil dan kecil. Mirip rumah-rumah di monopoli. Lalu tiba-tiba semua terlihat putih. nengok ke jendela kiri pun sama, masih putih bersih. suasana hening.
Wahhh dimana aku? Aku tidak bisa lihat apa-apa diluar. Oh tidak, aku tidak siap dengan semua ini. Dan tiba-tiba jreeeeng. Hamparan awan putih terlihat sangat indah. Dan indah terlihat sangat putih seperti awan. =)). Satu setengah jam kemudian. Mendekati tempat mendarat terpampang pemandangan serba hijau. Pohon kelapa sawit ramai berjejer sangat rapih. Iya rapih. Seakan-akan yang nanem ni pohon dulu tuh diukur pake penggaris, jadi ngga boleh ada yang miring-miring kalo diliat dari atas. Satu pertanyaan gw. Ini negeri jiran ternyata masih banyak lahan yang belum dihuni orang. Wahhh kirain ni kota padet macam jakarta dan sekitarnya. 

Wusss pesawat alhamdulillah mendarat dengan sempurna. Singkat cerita setelah kita lapor ke pihak imigrasi atau imigreysen yang dengan muka tanpa senyumnya sempet nanya-nanya.
Gw: “tut tuuuuuut...tut tuuuuuttt”. *bunyihape
Petugas: “heh, mane ade bunyi sms macem tuu”.
Gw: “ade.. nih.. tut tuuuut tut tuuuutttt”.
Hahaha upin ipin kali.

Jadi mereka nanya yang intinya,
“mau ngapain lu dimarih?”,
“ada urusan apa lu dimarih?”,
“berapa lama?”,
“tinggal dimana lu dimarih?”,
“no hape dong no hape”.
Wwoyyyy Bu, inget suami. *ngasih nomer. Nih miskol aja. Ahahaha. 

ini nih, si kembar
Sampai di bandara dan mengurus segala macamnya, kita bersiap menuju tempat tinggal sementara di Sri Beverlly Hills. Menunggu dijemput di kedatangan. Wahh sempet bingung kita. Ternyata disini tuh semua mobil hotel itu sejenis cat dan warnanya. Hanya ada tulisan ‘BAS PERSIARAN’ di bagian belakang. “lahh buset gimana bisa tau nih mobilnya Sri yang mana”. Nunggu 10 menitan tiba-tiba ada seorang berperawakan tinggi dan kekar menghampiri kita yang notabene orangnya kecil-kecil dan lugu. Yang kalo bahasa Indonesianya bilang gini,
Driver: “kalian mau ke Sri kan? 10 orang?”
Temen: “iya pak, kami dari malindo staff”
Driver: “ayok, mobilnya disana”

Dengan agak ragu kita ikutin nih bapak-bapak Indihe, sambil saling bisik-bisik diantara kita. “ini serius nih bener orangnya? Tar salah lagi”. “wahh calo kali nih”. “jangan-jangan ntar kita diculik trus ginjalnya dijual”. “yeee mana ada orang mau beli ginjal yang kerjanya cuma nyaring mie instan”. Wahahahha neting lah pokoknya.

Abis ngga ada tanda-tanda kalo dia emang driver dari Sri kan. Sampe akhirnya melihat kita bingung-bingung bego dia bilang.
“tenang, kalian naik saja. Nanti saya antar ke Sri Beverlly”
Fyuhhhh. Semua bernapas lega. leganya tuh kaya orang nahan kentut trus dikeluarin dan itu ngga bunyi. Lalu  jreng jreng. Duduk di mobil dengan riang gembira. Aheyyy aheyy..
Skip skip skip. Sampailah kita di tempat singgah sementara alias apartmess. Wuhuuuuu. Meluruskan pinggang dan melemaskan otot-otot yang menegang. Negang alias tegang. Oke tegang. Udah gitu aja.
   
baru sampe pake banget
Pekerjaan yang ada disini ngga jauh beda dengan yang biasa kita lakukan di jekardah. Masuk office hour yang artinya kerja mulai dari hari senin-jumat, masuk jam 09:00 – 18:00. Dan itu sangat-sangat luar biasa. Bukan karena kita letoy yak, tapi karena ngerasa udah sering kerja 2 hari masuk 2 hari libur trus dikasih 5 hari masuk. Masya Allah jatohnya jadi agak gimana gitu pas deket2 hari jumat. Tapi ya kerja tetep berjalan normal yak. Hmm. Kerjaan mah ngga banyak dibahas yak. Toh masih sama. Walk arround masih sekali muterin pesawat, mau 7 kali muter capek, kalo tawaf kabah mah ngga apa-apa. Ngisi bahan bakar juga sama. Yang lain-lain sama. Bedanya ngobrol dimarih agak ribet. Perbedaan bahasa yang cukup signifikan. Belum lagi ngobrol campur-campur bahasa inggris. 

ngeksis dulu bareng EOB KUL Kang Adepur
Ada satu percakapan unik kala kita baru pertama masuk office di hari pertama.
Direstroom ada seiket buah kelengkeng yang ditaro diatas meja, diplastikin dan nampak sudah diambil beberapa buah oleh tangan-tangan yang lapar ngemil. Memecah keheningan kami disana. Tiba-tiba ada yang nyeletuk.
Temenmalindo: “ape name buah ni di indonesia?”
Temengw: “ohh, ini kelengkeng namanya”
Dia dan temannya ketawa, sambil menunjukan satu jari tangan kanannya “ini kelengkeng”
Gw samber aja “itu kelingkiiiing”. Dan kita ketawa bareng2.
Temengw: “kalo disini apa nama buah ni?”
Temenmalindo: “ini..mata kucing”
*gwsalingpandang. Dan akhirnya kita yang ketawa. Hahaha (serem amat mata kucing).

Lepas dari kerjaan kita dapet libur yang sama. Sabtu dan minggu. Amazing lah pokoknya dapet off day yang samaan gini. Dengan semangat baja akhirnya kita memutuskan untuk cuss tamasya berkeliling-keliling kota, hendak melihat-lihat keramaian yang ada, saya panggilkan becak. Eh iya sekitar sini kan ngga ada becak. Berhubung ngga ada yowes kita nyewa travel aja. Kita milih travel supaya praktis ke tempat yang iconic di Ki-eL ini. Macam KL tower, menara petronas, batu caves, dataran merdeka, apalagi tuh lupa. Ditemani oleh Om Riki yang tampilannya India banget. Kalo ngomong makin keliatan deh didalam dirinya emang mengalir darah India. Ditambah lagi saat dia menggerakan tangan dan kepalanya beuhh kaya di pelem-pelem.  Yak cuss jalan-jalan sambil selfie-selfie. Ngeliat-liat hal apa yang sama dan beda di negeri jiran ini dengan jekardah. Hmm overall sih hampir mirip. Bedanya disini banyak banget tourisnya. Apalagi yang dari korea uncchhhhhhh kaya nonton konser girlbandnya. Mana kalo lagi foto gayanya genit-genit bocah gitu. Hahaha.
full team at batu caves

kan gemes kan liatnya kan
everywhere everytime we need colokan
bersyukurlah di kita paling mahal itu dua ribu rupiah.
mejeng doang beli kagak
batu caves
monyet ketemu Barbie masih lucu gayanya
coba ketemunya Adith, nengok aja ogah kan? hahaha.
modusnya sih motoin neng-neng itu.
duo biji
jurus kentut nagaaa... *burung2langsungbubar
gw lupa nama tempatnya
pokoke jepret-jepret deh.
ini yang jualan pernak-pernik. *ehh typo. maksudnya yang beli
ini lagi ngapain dah?
perhatikan pojok kanan
bapak yang baju kuning itu lagi nyapa siapa ya?
versi sorenya
petronas tower
ini air mancur joget. hihihi bagus yak?
ngalangin orang nonton dulu
dari belakang aja unchh banget
ini sih depan belakang diliatnya udah paling unchh deh. hahaha
KFCnya pake nasi uduk. hahaha serius
nunggu jemputan
nah yang tengah itu Om Riki.
Sri Beverlly Hills
nunggu dijemput
BONDI, tempat favorit, soale menunya Indonesian food semua




nb: 14:51 BBWI waktu leptop kece. dirumah sambil liatin ujan.
13 april 2017 pulang ke cgk

















Rabu, 15 Juni 2016

Kita dan 1096 Hari

Pertama kali ketemu. 14 Februari 2013
Pertama kali gowes dari Bandara Ke 0 Km #Jogja (lagi PDKT, Juni 2013)

Jadian 3 bulan, cuss sekolah bareng di LTC Balaraja
Mungkin ini yang ada di benak kalian saat mendengar ada orang yang pacaran sampe tahunan. Apalagi yang 3 tahun kaya gw sekarang.
"APAAA? 3 tahun? Lu pacaran apa nyicil motor?"
Yahh kira-kira begitulah contoh kalimat yang akan terlontar dari beberapa orang yang terdiam terpana terbata, semua dalam keraguan. *ehh malah nyanyi.

Yup, alhamdulillah tepat di tanggal 15 Juni 2016 ini Kita (gw sama Doi) udah melewati waktu yang cukup lama buat bareng-bareng.
3 Tahun. Hmm sebuah prestasi yang membanggakan bagi mereka yang pacaran, namun juga prestasi yang biasa aja sebenernya bagi yang jomblo, dan prestasi yang minus bagi penganut sistem tidak mengenal pacaran.
Well apapun sistem yang dianut itu pilihan kalian. 

3 Tahun
Bukan waktu yang sebentar, kalo dihitung kalender aja totalnya ada 36 bulan. Yang tiap bulan ada 4 minggu dan tiap minggu ada 7 hari. Dan bisa dilihat, sudah ada 1.096 hari kita habiskan bersama. Ya walau ngga setiap hari barengan karena emang ngga tiap hari ketemu. Tapi seenggaknya di seribuan hari itu, hati dan perasaan ini didedikasikan buat dia seorang. (Ini ngomongin pacar ya, kalo ngomongin Ibu dan keluarga tentu porsinya lain lagi dan sudah ada tempat spesial di hati. Asikk)

"Kepikiran ngga buat mendua?"
Alhamdulillah ngga, karena insya Allah dia udah yang terbaik yang Allah berikan sampai saat ini.
"Yakin?"
Insya Allah iya, yaa kalo ada cewek cakep atau bening lewat sih wajar lah yak diliat, lagian sayang juga kalo ngga diliat. kadang sampe ngga kedip malah *ehh. Tapi kalo keinginan buat memiliki yang lain. Big No. Kenapa? Karena gw sadar, ngga mungkin si pungguk melepas bulan. Udah bersyukur si pungguk ngga merindukan bulan lagi, karena dia telah memilikinya. *asikk. Btw pungguk apaan sih? 

3 Tahun
Susah, susaaaah banget buat melewati ini semua. Apalagi kalo lagi ada berantem-berantemnya. Dari hal kecil yang cuma sekedar salah nyeletuk, sampe hal kecil lainnya yang tiba-tiba dibesar-besarin. Alhamdulillah kita masih bertahan. 
"Wihh serius sob?"
Iya seurius. Masa kangen band.

3 Tahun
Tanpa kata putus adalah prestasi yang sangat membanggakan buat kita berdua walaupun badai pasang surut menghantam jalan kita selama ini.
"Kok bisa ngga pernah putus sob?"
Bisa, dan gw yakin kalian juga bisa. Diawal pacaran adalah masa-masa semua terlihat indah, yang diibaratkan tai kucing rasa cupcake atau tai kambing rasa cha-cha yaa itu tadi. Ada di masa awal pacaran. Dan dari situlah kita sadar. Dalam keseriusan hubungan, ngga mungkin akan berjalan indah terus. Mulus kaya paha SNSD. Ini bukan cerita novel cinta-cintaan ala remaja. Ini kehidupan nyata. Nah berangkat dari kesadaran itulah kita buat kesepakatan tak tertulis.

Gw: "Yank.."
Doi: "iya sayaank.."
Gw: " Yank.."
Doi: "apa sayaaank?". Sambil jawab manja.
Gw: "Yank.."
Doi: "iyaa kenapa sayaaank?". Makin manja jawabnya.
Gw: "yank..yank aus.. yank aus. Aqua aqua.. mijon prutang ale-alenya.."
Hahahha abaikan dialog diatas.

Gw: "Yank.."
Doi: " iya sayank, kenapa?"
Gw: "kita tau kan kalo hubungan ini masih dalam posisi aman, kita juga ngga tau kalo kedepannya bakal kaya apa. aku yakin nantinya pasti bakal ada badai yang menghantam. Karena kalo diibaratkan kapal yang berlayar, kapal kita ini masih ada di pelabuhan dan baru siap berlayar".
Doi: "iya sayaank, aku ngerti. Trus?"
Gw: "maka dari itu yank, seberantem-berantemnya kita nanti, sejelek apapun badai yang ada didepan kita nanti. Kita ngga boleh bilang 'putus' ya, mulai sekarang kita coret kata itu dari kamus hidup kita. Kalo bisa kita bikin fatwa Haram buat kata itu".
Doi: "iya sayaank, aku janji. Kita sama-sama terus ya.."

Beuhh, ini nih yang selalu kita pegang janjinya sampe sekarang. Yaa walau kadang kalo lagi berantem bawaannya pengen ngomong kaya gitu. Tapi selalu kita tahan. Buat apa? Orang berantem masalah A kenapa jadi ke B? Berantem ya berantem aja. Selesain masalahnya. Udah. Abis itu ya baikan lagi. Normal lagi, gila lagi, bego bareng lagi, ketawa-ketiwi bareng lagi. Haha.

3 Tahun
Waktu yang lebih dari cukup buat mengenal satu sama lain. Tapi itu berlaku buat mereka yang ngga jaim ya.
Misalnya masih keliatan sok keren depan pacarnya, atau masih keliatan sok perfect depan pacarnya.
Buat kita? Aduhhhh jang, sori dori stroberi nih. Ngga berlaku. Jelek-jeleknya kita masing-masing udah ketauan. Bocorrr semuanya. Haha.
Misalnya kentut depan dia, cuek. Lah kan orang butuh kentut. Masa iya sepanjang lagi jalan bareng sok-sok nahan. Iya kalo ditahan trus keluarnya ngga bunyi. Kalo tiba-tiba udah ngempet-ngempet nahan tau-tau broboooottt dutt dut dutt kan repot. Yang lebih repot lagi sih ngga bunyi tapi bau.

*lagi makan.
Cwe: "yank, bau apa ya?"
Cwo: "bau apaan yank? Aku ngga nyium apa-apa kok".
Cwe: "ini lho yank, baunya tuh agak gimana gitu, seger-seger enak. Kaya pres ker yang wangi aroma therapy di iklannya Agnes Monikah"
Cwo: "oalahhh, aku kentut yank barusan, emang ngga bunyi sih, abis aku nahan dari tadi, maklum abis makan bla bla bla.. trus yank bla..bla..bla.. ngga nyangka juga bakal bikin kamu suka gini sama baunya".
Cwe: "makan tuh aroma therapy!!!"
Cwo: "loh yank, kok marah? Yank .. yaaaank .."
Hahahaha. Ngga segitunya juga kali yak.
Intinya hal kaya gitu udah ngga jaimlah. Tapi ya tetep sopan. Apanya? Suara kentutnya. Yekali lagi jalan tempat rame tau-tau brat bret brott. bisa dikentutin balik sama warga nanti. Haha.

Ngupil juga udah biasa, apalagi kadang kalo bulu idung gw lagi keluar-keluar walau sehelai. Biasa lah cowok, bulu idungnya tuh suka tumbuh lebih macho dibanding cwe, dan sejujurnya gw juga ngga pernah liat ada cwe bulu idungnya panjang sampe nongol-nongol genit gitu di lobang idung. Kalo gini kadang gw pengen nuntut, dimana keadilan? Dimanaaa?.
Back to topic,
Kadang dia ngasih kode pas kita lagi makan atau lagi jalan yang secara sigap dia ngeliat bulu idung genit itu.

Doi: "yank, Bravo India kanan tuh"
Maksudnya: "yank, Bulu Idung sebelah kanan keluar tuh".
Yaa dengan jurus sok-sok megang idung, gw benerin lah posisinya biar si bulu ini ngumpet lagi. Kadang malah dia tusuk idung gw pake telunjuk sampe bulunya masuk lagi. geblek kan? Ampun dah. Hahaha

Dan berbagai hal gila yang ngga mungkin diceritain semua, Aib itu aib. Hahahaha..

3 Tahun
Adalah masa yang penuh dengan pertanyaan senada dan seirama dari semua orang yang kita kenal. Tua muda pasti bakal nanya.
"Kapan nikah?"
"Yot, anak orang kapan lu nikahin?"
"Yot, keburu sadar tuh cewek lu"
"Jadi kapan? Pacaran jangan lama-lama"
Yahh itu lah, cobaan buat yang lama pacaran. 

3 Tahun
Dan kita siap melangkah lebih jauh lagi. Tinggal berdoa dan usaha. Semoga semua dipermudah dan dilancarkan.
Bismillah ya Yank. 2017. Aamiin.



Jumat, 10 Juni 2016

Hati Seperti Mati Di Bulan Suci

Ini tentang hati yang tak tersentuh gegap gempitanya bulan ramadhan.
Hari-hari penuh dengan lantunan ayat suci dari surau ke surau, masjid ke masjid. Susul menyusul bersahutan dengan alunan suara yang khas di ujung speakernya.
Tapi apa yang terjadi dengan hati ini?
Aku selalu bertanya kepada hati ini.
Kenapa? Apa yang salah?

Puasa tetap berjalan, bahkan niat untuk berlaku curang pun tak terlintas. Diam-diam menenggak minum begitu, atau bersembunyi sambil meneguk segelas es teh manis di kantin.
Menahan lapar dan dahaga adalah perkara mudah, sekalipun matahari sedang panas menantang.
Dan ketika adzan maghrib berkumandang, kenapa hati ini serasa mati. Tidak bergetar mendengar adzan. Seakan itu adalah alarm pengingat waktu 
"Hey, waktu berbuka sudah tiba. Ayo minum sekarang".
Itu saja. Tidak lebih.

Hati, ada apa dengan hati ini?
Kau seolah mati suri, ada namun tanpa jiwa.

Hati, kemana semangat ramadhan-mu ini?
apa kau lupa betapa menggebunya menyambut bulan ini seperti dulu?
Ahhhh, ada apa dengan ramadhan-ku tahun ini?

Seolah sepi dan tanpa arti.
Lalu, apa iya aku harus mendapatkan lapar dan dahaga saja seperti yang selalu diwanti-wantikan para pendahulu? 
Aku pun tak mengharap pahala yang banyak dan berlipat. Karena urusan itu hanya milik Allah SWT. Dia-lah Sang Maha Penentu.

Aku takut hati ini mati, atau mengeras seperti batu, atau tandus tak terurus. 

Aku masih berharap bulan ini tidak terasa seperti bulan-bulan biasa yang istimewanya tidak seistimewa ramadhan. Seharusnya.

Dan aku hanya berharap, hati ini bergetar, bila perlu menangis saat terdengar lantunan ayat suci atau mendengar nama Allah sekalipun itu dalam hati.
Itu saja.

Nb: di kamar. 00:16 BBWI waktu hape kece.
Sumber gambar: http://www.hindiquotes.co.in/ramadan-2016-status-messages-wishes-quotes-sms-shayari.html

Sabtu, 23 Januari 2016

Reuni Akbar SMPN 5 Kota Bogor angkatan1960-2015


506
"Reuni adalah bahasa Inggris yang berasal dari kata "unity" artinya bersatu ditambah dengan imbuhan re- yang berarti ulang atau kembali. Maknanya reuni adalah bertemu kembali. Tapi pengertian ini tidak sama dengan seorang suami yang sudah cerai dengan isterinya kemudian bertemu kembali". 

Well well well, kalimat diatas adalah jawaban dari Mbah Google ketika Gw mencari arti dari kata reuni.

Tapi menurut Gw nih Sob, 
"Reuni adalah kegiatan yang sifatnya kumpul-kumpul dengan teman lama namun lebih ke arah wacana dan akhirnya ditunda-tunda sampe tua".

Bener ngga? Coba udah berapa banyak orang di php sama kata reuni ini?
Kumpul yuk kumpul, iyahh wehhh di chat grup gogorowokan hungkul. Seringnya begitu. Hhe. 

Dan apa artinya jika dibelakang kata reuni itu kita tambahkan kata akbar.
Akankah maknanya jadi reuni si akbar?, atau reuni orang-orang yang namanya akbar? Hahaha ngaco.
Akbar itu kan kata serapan dari bahasa arab ya. Artinya besar. Jadi reuni yang diadakan besar-besaran, atau bisa juga reuni yang melibatkan banyak orang jadi terlihat besar, atau reuni yang nantinya setelah acara selesai ehh mukanya jadi kaya si akbar? Haha makin ngaco.

23 Januari 2016
Reuni Akbar SMPN 5 BOGOR dari angkatan 1960-2015.
Siapa yang nyangka bisa dateng ke acara ini. Awal diumumin ada cara ini berbulan-bulan sebelumnya, Gw dah ngitung jadwal. biasa liat shift hari H itu pas libur atau masuk. Dan begitu dicek ternyata emang pas masuk pagi hari pertama. Anjaayyy. Ini gimana coba cara biar bisa menghadiri acaranya?, kelamaan mikir kadang ngga jadi solusi juga Sob, akhirnya dengan niat yang menggebu, langsung daftar juga ke koordinator angkatan 2006. Masalah bisa dateng apa ngga dipasrahin aja dulu ku Gusti Allah SWT. Dan alhamdulillahnya hari H itu pas banget libur training. Wihihihi. Jodoh emang ngga kemana. Emang kemana? Ada di mess. Lalalala...

Niat dateng ke acara ini emang pengen ketemu temen-temen angkatan 2006, yaa walau jujur Gw bukan anak popular di sekolah, bahkan mungkin ada yang ngga kenal, kenal muka tapi ngga kenal nama. Masih wajar juga sih sebenernya. Dari pada kenal nama ngga kenal muka.
Dan ngga ada salahnya juga lah yaa buat manjangkeun duduluran (kaya tema reuni kali ini). Memanjangkan persaudaraan. Siapa tau bisa kenal sama angkatan lain, yang lebih sepuh, yang lebih banyak pengalaman hidup, yang anaknya cakep trus bisa diboyong *ehh. Nggaaaa kok becanda.

Malam sebelum hari H
Gw mau ambil kaos yang emang dibagiin gratis (kaosnya gratis, daftarnya bayar) ke para peserta. 
"Eh kok peserta?"
"Ke bakal calon hadir acara" 
"Yah itulah pokoke"

Tadinya sih lokasi ngambilnya di SMP5, berhubung bisa datengnya malem jadi ke GOR tempat bocah ngumpul. Ketemu sama bocah-bocah yang hobi ngumpul and emang itu lagi-itu lagi orangnya. 
nongki-nongki dulu kita
Ada Dita yang bela-belain dari Purwokerto langsung ke Bogor, 
Ada si Bule nu panggetolna ngajak ngumpul, 
Fahri temen sekelas di kelas 2D, 
Agay yang keliatan awet muda (dari dulu begituu aja ngga berubah2 mukanya) hahaha, 
Restu temen dari SD sampe SMP yang segitu2 juga. Hahaha canda Rest.

Hari H
Janjian paginya mau kumpul di GOR Pajajaran jam 8 pagi. Yahhh namanya orang indonesia ya ngga, tetep aja ngaret. Apalagi Gw. Jam setengah 9 baru bangun tidur. Itupun gara ditelpon si Boleng. 
Abis mandi and rebes-rebes cussss berangkat ke GOR. Jam setengah 10 sampe disana suasananya rame binggooo. Banyak muda-mudi tua-tui pake kaos ijo-ijo. Entah filosofi darimana kalo SMP5 identik dengan warna hijau. Mungkin karena hijau itu warna rumput dan daun ya jadi cocok sama sekolahnya. 
"Trus korelasi daun sama sekolah apaan?"
"Ngga tau...Hahaha"
janjian jam 8 ngumpulnya jam setengah 10, kelakuan emang..
Dan Lu tau Sob, semua yang dateng kebanyakan udah pada beranak pinak, apalagi yang senior-senior, beuhhh berasa kumpul sama orang tua. Mungkin kalo jiwa SMP gw keluar, yang artinya liat orang tua atau guru langsung salaman cium tangan, ni se-GOR bisa disalamin semua. Kan pegel ya. Iyain aja dah.
Sambil ngumpul2 di depan gedung indoor. Iseng lah kita nonton aksi MC yang atraktif dan greget itu, bayangkeun eta si Teteh make baju SMP, apa ngga ngeriii? Hahaha. Lalu datanglah orang yang ditunggu-tunggu sambil naik sepeda.
gunting...gunting...gunting...
Acara dibuka oleh Bapak Bima Arya selaku Walikota Bogor dengan pelepasan balon yang mewakili per angkatan. Cuss balon digunting talinya, semua masuk ke Indoor dan acara dimulai. Jreng jreng jreng..

Ramenyaaaaa..
panggungnya meriah, cuma jelek di speaker aja jadi ngga jelas ngomongnya. 
masih dikit nih, pas siang baru deh rame.
nyulik anak SMP
heyy Ladies, makin MYN aja. hahaha
Akhir kata Gw cuma bisa bilang makasih banyak untuk panitia yang dengan kekuatan bulan semangat dan tekad kuat mengadakan acara ini. 
Dan jujur aja nih Sob, ada rasa rindu yang terobati saat bertemu kawan lama. Apalagi posisinya sekarang udah banyak yang kerja jadi ceritanya makin banyak. Ketawanya makin banyak, sampe ada juga yang curhat masalah cinta pertama tapi belum kesampaian juga. Gokil ngga tuh? Umur udah 24 masih aja ngejar-ngejar cinta dari SD (Sekolah Dasar). heyyy SD heyyy. Itu udah belasan tahun lalu. Hahaha bocor lah pokoknya hari ini.

hiphip hurrrayyy
Yahh walau ngga ketemu semua karena banyak yang berhalangan hadir. Ada yang kerja, ada yang kuliah, ada juga yang sibuk ngurus rumah tangga, ada juga yang ngga sibuk tapi ngga dateng. Semoga next bisa kumpul lagi. Yang banyak. Kalo bisa seangkatan ya dateng semua. Tapi emang ngga mungkin sih, buktinya tadi gor juga ngga penuh-penuh banget. Ngga kebayang juga kalo dari tahun 1960-2015 datang semua dan komplit. Berapa ribu orang yang dateng. Bisa-bisa di indoor ngga ada panggungnya, trus semua berdiri didalem. 
"Lah trus mau ngapain didalem?" 
"Absen aja, abis itu pulang? Ebuseh"

Oke Sob, sukses terus buat angkatan 2006 a.k.a 506 dimanapun kalian berada. 

Nb: rumah, 10.30 BBWI waktu hape kece.